Jenis-Jenis Gudang Untuk Usaha

Warehouse atau gudang adalah bangunan yang dibuat khusus untuk menyimpan barang sebelum didistribusikan kepada pelanggan. Gudang dapat digunakan oleh semua jenis bisnis yang berbeda sebagai tempat sementara untuk menyimpan produk dalam jumlah besar sebelum mengirimkannya ke lokasi lain atau secara individual ke konsumen akhir.

Jenis-jenis Gudang

Adanya gudang bagi sebuah perusahaan sangatlah penting. Nah, dalam penggunaannya, jenis-jenis pergudangan dibagi menjadi:

1. Gudang Bahan Baku

Dikutip dari Jurnal Politeknik APP Jakarta, jenis warehouse yang pertama adalah gudang bahan baku. Ruangan ini adalah tempat penyimpanan bahan baku atau bahan mentah sebelum dipergunakan untuk proses produksi oleh perusahaan yang bersangkutan. Biasanya, warehouse bahan baku terletak dekat dengan pusat pengolahan produksi.

2. Gudang Barang Setengah Jadi

Berikutnya, ada warehouse barang setengah jadi yang digunakan sebagai tempat penyimpanan barang yang sudah diproses tetapi belum selesai atau memerlukan proses lanjutan (work in process).

Tentu saja, barang setengah jadi ini membutuhkan waktu tunggu dalam antrian proses produksi sehingga membutuhkan tempat penyimpanan tersendiri yang juga disebut persediaan on line (inventory on line).

3. Gudang Barang Jadi

Sesuai dengan namanya, warehouse jenis ini disiapkan oleh perusahaan untuk menyimpan barang jadi atau produk dari akhir proses produksi atau dapat juga berupa barang/produk yang siap didistribusikan atau dijual kepada pelanggan.

Dalam hal ini, perusahaan perlu menentukan seberapa besar atau luas ruang yang akan digunakan untuk menyimpan barang/produk jadi, serta syarat apa saja yang diperlukan bagi penyiapan warehouse tersebut.

4. Gudang Terminal (Pusat) Konsolidasi

Tak hanya sampai di situ, ada juga jenis lainnya yang dinamakan sebagai warehouse terminal (pusat) konsolidasi. Gudang terminal (pusat) konsolidasi umumnya digunakan untuk mengumpulkan beberapa jenis barang dari masing-masing sumber atau pemasok. Selanjutnya, menggabungkannya untuk dikirimkan ke tempat tujuan tertentu atau pelanggan.

Jenis tempat ini juga dapat digunakan dalam proses asembling, dimana komponen dikirim pemasok ke gudang. Selanjutnya, dilakukan pengumpulan komponen sesuai dengan jadwalnya (schedule). Ragam komponen dan jumlahnya berbeda satu terhadap lainnya sesuai kebutuhan perakitan produk. Gudang seperti ini banyak digunakan dalam perakitan otomotif.

5. Pusat Distribusi

Selanjutnya, ada warehouse yang diperuntukkan sebagai pusat distribusi. Jadi, tempat ini digunakan untuk mengumpulkan beberapa jenis barang/produk dari sumber tunggal (hasil satu perusahaan manufaktur) untuk selanjutnya dikirimkan ke beberapa tempat tujuan (pelanggan).

Dalam hal ini, perusahaan induk menyewa atau membuat satu anak perusahaannya berbentuk pengelolaan pergudangan yang berfungsi untuk mendistribusikan seluruh hasil produksinya kepada pelanggan yang sudah ditetapkan.

6. Break-bulk Operation

Break-bulk Operation merupakan warehouse yang digunakan untuk menerima barang atau produk dalam jumlah atau volume besar. Kemudian, produk tersebut dipecah-pecah atau dibagi-bagi dalam jumlah atau volume yang lebih kecil dan selanjutnya dikirimkan ke beberapa tempat tujuan atau pengguna.

7. Cross-Docking

Gudang yang berbentuk cross docking disebut juga gudang in-transit mixing. Warehouse ini digunakan untuk menerima atau mengumpulkan beberapa jenis barang dari beberapa pemasok dan kemudian dibagi-bagi dan digabungkan atau dikombinasikan sesuai dengan jumlah/ragam barang dari permintaan masing-masing pelanggan.

Biasanya, proses penerimaan dan pengiriman berlokasi dalam satu tempat yang sama dan dilakukan pada waktu yang bersamaan.

8. Pergudangan Publik

Jenis-jenis yang lainnya adalah gudang publik. Warehouse sektor publik akan menyimpan persediaan untuk fasilitas pemerintah daerah seperti sekolah dan kantor. Produk yang disimpan dapat mencakup alat tulis, seragam, furniture, hardware dan software komputer, dll.

Semua operasi warehouse tersebut dapat dimiliki, disewakan atau dioperasikan oleh perusahaan pihak ketiga atas nama kepala sekolah atau kantor. Salah satu contoh pergudangan publik, yakni Badan Urusan Logistik (BULOG), suatu pergudangan sektor publik yang memberikan kepastian pasokan dalam rantai nilai dari hasil pertanian dan kebutuhan pokok masyarakat yang dikelola oleh pemerintah.

Share:

Facebook
Twitter
WhatsApp

Leave a Comment

Ilmu Bermanfaat

Lainnya

Cara Menjalankan Bisnis Dengan Otomatis

Email automation merupakan sebuah cara mengirim email secara otomatis. Sehingga Anda tak perlu lagi melakukan pengiriman satu per satu secara manual. Dengan email automation, dapat

Teknik Meningkatkan Penjualan Online

Sebagiaman kita tahu, cara berjualan offline dengan cara online sudah pasti berbeda. Anda yang sudah membuka toko online namun tidak kunjung menghasilkan konversi dan mendapat

Tips Cara Bisnis Jual Beli Nama Domain

Boleh dibilang, potensi bisnis jual beli domain cukup cerah. Mengingat, pertumbuhan jumlah website setiap tahunnya cenderung naik. Yang artinya, kebutuhan akan domain pasti selalu ada.

Mailketing by Regrow

PT. Digital Bertuah Nusantara
Jl. Mangga No. 94B
Pekanbaru - Riau
Indonesia

© 2022 mailketing.co.id All rights reserved. ‍

Dapatkan Materi Email Marketing Gratis !