Cara Membangun Bisnis Franchise Dengan Digital Marketing

Bisnis franchise semakin berkembang di Indonesia. Menariknya, beragam jenis produk dari brand kemudian muncul dan berkembang sebagai bisnis franchise. Masyarakat pun yang ingin memiliki usaha sampingan diberikan banyak pilihan bisnis franchise sekarang.

Jika anda tertarik membuat sistem franchise untuk bisnis yang telah dibangun, maka sebaiknya memperhatikan beberapa hal supaya meminimalisir kesalahan saat mengembangkan bisnis franchise.

Untuk membangun bisnis franchise ada beberapa syarat yang harus anda penuhi. Syarat ini meliputi dari sisi aturan legal, pemasaran, hingga menganalisis risiko produk dari brand anda.

1. Membangun Brand

Sebelum mem-franchise-kan usaha, sebaiknya anda membangun brand bisnis lebih dulu. Anda harus meningkatkan ketertahuan masyarakat terhadap brand anda. Buatlah brand image dengan baik sehingga tercipta brand awareness di mata masyarakat. Ciptakan keunikan pada produk anda. Buat produk anda berbeda dari yang lain.

2. Konsep Bisnis

Model bisnis dalam franchise merupakan paket yang ditawarkan kepada calon franchisee. Sebagai franchisor, anda harus menerangkan secara jelas apa saja yang didapat dan harus dilakukan dalam kemitraan bisnis selanjutnya. Paket yang ditawarkan misalnya menyediakan bahan dengan booth (bisa berupa gerobak, mini container, atau warung portable) ke franchisee.

3. Analisis Keuangan

Sebagai pendiri usaha franchise alangkah baiknya memperhatikan catatan keuangan bisnis. Franchisor harus tahu seberapa besar keuntungan dan kerugian bisnis yang telah dijalani selama ini. Sebelum menawarkan franchise bisnis anda kepada orang lain, tidak ada salahnya menganalisis keuangan untuk mengetahui perkembangan bisnis.

Cara ini bisa membuat anda tambah yakin usaha tersebut layak untuk go public. Jika pencatatan keuangan menunjukan peningkatan keuntungan maka peluang besar peminat bisnis anda. Ingat, catatan keuangan bisa dijadikan senjata penawaran kepada calon franchisee supaya lebih tertarik.

4. Standar Operasional Prosedur (SOP)

Standar Operasional Prosedur (SOP) adalah hal wajib yang harus dimiliki franchisor. SOP adalah peraturan yang tidak boleh diabaikan oleh franchisee ketika bisnisnya berjalan. SOP dalam bisnis franchise misalnya aturan penggunaan bahan baku yang sudah ditentukan oleh franchisor. Hal ini menyangkut keterikatan penggunaan lain misalnya kemasan, seragam, dan lain-lain.

Selain itu, terdapat manual operasi dalam hubungan antara franchisor dengan franchisee. Manual operasi dibuat oleh franchisor sebagai panduan operasional bagi franchisee. Panduan operasional ini berkaitan dengan operasional, personalia, marketing, keuangan, kehumasan, perawatan, dan sebagainya.

5. Digital Marketing

Pemasaran adalah kunci penting dalam bisnis. Strategi pemasaran yang tepat akan berpengaruh pada peningkatan penjualan dan juga brand awareness. Saat ini, sudah banyak cara mengoptimalkan pemasaran salah satunya dengan digital marketing. Sebagai franchisor, sebaiknya gunakan digital marketing untuk mendapat jangkauan pasar lebih luas.

Dalam bisnis franchise, faktor franchisor dalam pemasaran sangat membantu franchisee. Tidak ada salahnya franchisor membuat suatu marketing campaign untuk mendorong pemasaran. Istilah lainnya adalah slick yakni materi iklan siap tayang yang disiapkan oleh franchisor untuk para franchisee.

Share:

Facebook
Twitter
WhatsApp

Leave a Comment

Ilmu Bermanfaat

Lainnya

Apa Perbedaan Entrepreneur dan Intrapreneur?

Apa Itu Intrapreneur? Intrapreneur adalah pelaku utama dari kegiatan intrapreneurship, yaitu karyawan perusahaan dengan jiwa wirausaha. Seorang intrapreneur memiliki potensi untuk mengembangkan perusahaan seolah itu adalah

Mailketing by Regrow

PT. Digital Bertuah Nusantara
Jl. Mangga No. 94B
Pekanbaru - Riau
Indonesia

© 2022 mailketing.co.id All rights reserved. ‍

Dapatkan Materi Email Marketing Gratis !